GENG SURAU NUR ISLAM

GENG SURAU NUR ISLAM

Sunday, 29 May 2011

JAUHILAH 5 DOSA BESAR YANG AKAN MENDAPAT LAKNAT ALLAH


Manusia yang hidup semata-mata untuk dunia sanggup melakukan apa saja perbuatan dan pekerjaan yang haram semata-mata untuk mendapat habuan dunia (wang, pangkat, projek dan pengaruh). Manusia sanggup membuat tuduhan palsu seseorang yang baik melakukan liwat dan berzina, semata-mata untuk memuaskan nafsunya dan memuaskan nafsu pihak yang merancang konsperasi yang menjijikan.

Walaupun sanggup bersumpah palsu, berbohong, membuat tuduhan palsu tanpa membawa bukti, menjatuhkan aib orang lain dan secara terang-terangan mengistiharkan dia melakukan maksiat. Kelima-lima perbuatan maksiat ini sebenarnya membawa seseorang menempah tempat duduknya di dalam neraka jika tidak bertaubat dan memohon maaf secara terbuka. Allah SWT tidak akan mengampunkan dosa seorang manusia yang melakukan kesalahan sesama manusia.

Huraian lima dosa besar tersebuat adalah seperti berikut :

Pertama : Bersumpah palsu

Firman Allah SWT maksudnya : "Dan janganlah engkau patuhi setiap orang yang suka bersumpah dan suka menghina, suka mencela, yang kian kemari menyebarkan fitnah." (Surah al-Qalam ayat 10-11)

Ayat ini menjelaskan dua jenis dosa yang disebabkan oleh lisan iaitu sumpah palsu dan fitnah. Imam Ibnu Katsir yang mentafsirkan kata fitnah pada ayat di atas dengan perbuatan melaga-lagakan orang atau adu domba. (Termasuk juga orang yang bersumpah palsu menuduh seseorang yang baik meliwat atau berzina)

Sumpah palsu dan adu domba membawa akibat negatif amat besar sehingga perlu secara khusus disebutkan dalam Al-Quran.

Sumpah palsu menyebabkan kebenaran tertutup. Dalam hal yang berkaitan dengan pengadilan, sumpah palsu mengakibatkan terjejas keadilan bagi seseorang, demikian pula kemerdekaannya. Terutama apabila sumpah palsu itu di nyatakan dihadapan  hakim semata-mata untuk mengaibkan dan mendatangkan kemudaratan kepada orang yang dituduh.

Akibat adu domba pula adalah terputusnya silaturahim antara dua orang dan muncul rasa sakit hati antara keduaduanya. Lebih buruk lagi jika sakit hati itu turun-temurun dan berterusan sehingga kepada anak cucu mereka.

Rasulullah SAW menyifatkan sumpah palsu sebagai dosa besar, diseiraskan dengan dosa-dosa besar lain yang secara zahir amat mudarat kesannya.

Dalam hadis yang diriwayatkan Anas bin Malik, suatu ketika Rasulullah ditanya tentang dosa besar.
Baginda menjawab maksudnya : "Yang termasuk dosa besar ialah menyekutukan Allah, derhaka kepada kedua orang tua, menamatkan nyawa orang lain bukan dalam hal yang dibenarkan agama dan sumpah palsu."
(Hadis riwayat Bukhari)

Amat tepat pepatah lama yang menyebutkan lidah atau lisan bak pedang. Jika lisan telah mengibaskan ketajaman mata pedangnya di hati, rasa sakit dan lukanya akan berbekas untuk waktu yang lama.

Oleh itu, Rasulullah berpesan kepada umatnya agar berhemat dalam bercakap. Dalam salah satu hadisnya, baginda memberikan huraian tepat bagi umatnya yang mengaku beriman, agar terhindar daripada dosa lisan.

Rasulullah SAW bersabda maksudnya : "Orang yang beriman kepada Allah dan hari kiamat, hendaknya berkata yang baik atau, (jika tidak dapat) lebih baik diam."
(Hadis riwayat Bukhari).

Dalam hadis lain baginda berpesan maksudnya : "Orang yang disebut muslim adalah orang yang dapat menjaga tangannya dan lisannya (dari menyakiti muslim lain)."
(Hadis riwayat Bukhari).

Kedua : Berbohong (untuk membuat fitnah)

Rasulullah S.A.W.  bersabda kepada Sayyidina Ali k.w. yang bermaksud :
"Wahai Ali ! Berbuatlah jujur sekalipun hal itu akan membahayakan dirimu didunia. Sesungguhnya kejujuran itu bermanfaat di kemudian hari. Dan janganlah berdusta sekalipun bermanfaat bagimu ketika itu kerana kedustaan itu akan menyulitkan kamu di kemudian hari."

Nabi S.A.W. bersabda maksudnya : “Empat perkara, siapa yang terdapat padanya empat perkara ini, maka ia adalah munafik tulin, dan siapa yang terdapat padanya salah satu darinya, maka padanya ada satu ciri kemunafikan; apabila diberi amanah ia berkhianat, apabila bercerita ia berdusta, apabila membuat janji ia mungkiri dan apabila berdebat ia curang.”  (Hadis Riwayat Bukhari no. 34, 2459, 3178 dan Muslim no. 2635. dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a.)

Sekiranya seseorang berbohong kepada kawannya dia tidak pergi ke majlis tersebut tetapi dia katakan dia pergi, dosa ini adalah dosa  diantara dia dengan kawannya saja. Jika dia minta maaf pada kawannya dan beristighfar kepada Allah SWT akan terampun dosa tersebut. Berbeza jika seseorang berbohong di hadapan hakim mengatakan dia di liwat sedangkan dia tidak diliwat maka pembohongan ini dipanggil fitnah (membuat  cerita palsu). Orang yang membuat fitnah tidak akan masuk syurga.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ketiga : Membuat tuduhan palsu tanpa bukti

Di dalam Islam sekiranya seseorang ingin membuat tuduhan seseorang wanita baik berzina perlulah membawa 4 orang saksi lelaki  yang adil. Termasuk juga membuat tuduhan meliwat atau berzina kepada lelaki Islam yang baik perlu juga membawa 4 orang saksi yang adil. Jika dia gagal membawa 4 orang saksi Islam yang adil maka dia akan dihukum dengan hukum qazab dan persaksiaannya tidak diterima sampai bila-bila . Kerana dia adalah orang yang fasik.

Dalam Islam barang-barang seperti CCTV, vedio, DNA dan gambar tidak boleh dijadikan bahan bukti menggantikan 4 orang saksi yang adil kerana barang-barang tersebut terdedah kepada manipulasi dan pengubahsuaian secara profesional.

Firman Allah SWT maksudnya : "Sesungguhnya orang-orang yg menuduh wanita-wanita yang baik-baik,yang lengah lagi beriman (berbuat zina),mereka kena laknat didunia dan akhirat,dan bagi mereka azab yang besar.Pada hari (ketika) lidah,tangan,dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan".
(Surah an-Nuur ayat 23-24).

Firman Allah SWT maksudnya : "Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yg baik-baik (berbuat zina) dan mereka tdk mendatang 4 orang saksi,maka deralah mereka(yang menuduh itu) delapan puluh kali dera,dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lama nya.Dan mereka itulah orang-orang yg fasik,kecuali orang yg bertaubat sesudahnya itu dan memperbaiki (dirinya),maka sesungguhnya Allah maha Pengampun lagi maha penyayang". (Surah an-Nuur ayat 4-5) 

Ulama sepakat mengatakan bahawa hukuman qazab yang di jatuhkan kepada penuduh yang menuduh wanita baik berzina, juga hukuman ini untuk orang yang menuduh lelaki baik meliwat atau berzina. Hukum qazab adalah 80 kali deraan dengan menggunakan rotan kepada penuduh yang gagal membawa4 orang saksi  yang adil.

Keempat : Menjatuhkan aib orang lain

Nabi SAW bersabda maksudnya : "Barangsiapa menutupi (aib) seorang muslim, maka Allah menutupi aibnya di hari kiamat."(Hadis Riwayat Muslim).

Rasulullah SAW  bersabda yang bermaksud : "Tidaklah seorang hamba menutupi aurat  (aib ) orang lain di dunia kecuali Allah menutupi auratnya ( aibnya ) di akhirat "
(Hadis Riwayat Muslim)

Dari Ibnu Umar radhiyallahu 'anhu ia berkata : Rasulullah SAW naik ke atas mimbar, lalu memanggil dengan suara yang tinggi : "Wahai orang-orang yang beriman dengan lisannya dan iman itu belum sampai ke hati mereka, janganlah menyakiti orang-orang yang beriman, janganlah mencela mereka, dan janganlah mencari-cari aurat ( aib ) mereka, kerana barangsiapa mencari-cari aib saudaranya yang muslim, maka Allah membuka aibnya dan memalukannya walaupun dia berada di dalam rumahnya."
(Hadis Riwayat Tirmidzi).

Nabi SAW memberi amaran bahawa sesiapa yang mendedahkan aib saudaranya (memang aib itu ada pada dirinya) maka Allah SWT akan mendedahkan aibnya di dunia lagi dan dihari akhirat Allah SWT akan dedahkan aibnya dihalayak ramai. 

Bagaimana pula jika seseorang itu tidak buat sesuatau aib sedangkan dia di tuduh membuat sesuatu perkara yang mengaibkan maka ini dipanggil fitnah dan perbuatan tersebuat akan mendapat laknat Allah SWT di dunia dan akhirat. Berdasarkan hadis Rasulullah orang yang suka memutuskan silaturahim (fitnah yang dibuatnya akan memutuskan silaturahim) umurnya pendik, rezeki dan kehidupannya tidak akan diberkati oleh Allah SWT.

Kelima : Secara terang-terangan dia melakukan maksiat

Rasulullah S.A.W. bersabda, maksudnya: “Semua umatku akan diampunkan dosanya kecuali orang yang mujaharah (terang-terangan dalam berbuat dosa) dan yang termasuk mujaharah adalah seorang yang melakukan perbuatan dosa di malam hari, kemudian hingga pagi hari Allah telah menutupi dosa terbabit, kemudian dia berkata: ‘Wahai fulan semalam saya berbuat ini dan berbuat itu. Padahal Allah telah menutupi dosa tersebut semalaman, tetapi di pagi hari dia buka tutup Allah terbabit’ .” (Hadis riwayat Bukhari dan  Muslim)

Hadis ini menjelaskan bahawa mereka yang melakukan maksiat dimalam hari perlulah menutupnya jangan di ceritakan kepada orang lain di siang harinya kerana Allah SWT telah menutup keaibannya. Sekiranya dia menceritakannya ini bermakna dia seronok dengan perkara maksiat tersebut dan mendedahkan dirinya sendiri kepada perkara yang dibenci oleh Allah SWT. Perbuatan seperti ini dikira juga sebagai mujaharah (terang-terangan dalam membuat dosa).

Bayangkan bagaimana besar dosa sesorang yang tidak melakukan maksiat esoknya dia buat lapuran polis mengatakan dia diliwat dan mengadu kepada pihak mahkamah seseorang itu telah meliwatnya , tanpa membawa bukti yang sahih dan dia istiharkan untuk diketahui oleh manusia seluruh dunia, maka manusia seperti ini jika berdasarkan hadis sahih di atas tidak akan diampunkan oleh Allah SWT di hari akhirat nanti dia akan dihumbankan ke dalam neraka Jahanam nauzubillahiminzalik. Dia telah membuat kerosakan dimuka bumi dan melibatkan ramai manusia lain mendapat dosa fitnah yang sama kerana pendedahan yang palsu. Sekiranya dia benar-benar buat perkara maksiat tersebut dia diharamkan untuk menceritakan pada orang lain apatah lagi dia hanya membuat cerita palsu.

Di dalam serah Nabi SAW ada dikalangan sahabat yang dihukum dengan hukum qazab kerana mempercai berita fitnah yang disebarkan oleh orang munafik menuduh Aisyah r.ha isteri Rasulullah SAW berzina. Setelah turun ayat al-Quran surah an-Nuur membersihkan Aisyah r.ha daripada tuduhan fitnah tersebut maka sesiapa yang membuat tuduhan telah dijalankan hukum qazab ke atas mereka. Bayangkan jika Nabi SAW ada bersama kita dan hukum-hukum Islam berjalan di negara ini maka mungkin puluhan ribu umat Islam dinegara kita akan dihukum dengan hukum qazab.

No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment